Aktivitas ekstrak etanol, dan air daun keji beling (Strobilanthes crispa (L.) Blume, danun bakau merah (Rhizophora stylosa Griff.) dan batang katuk (Sauropus androgynus (L.) Merr.) serta kombinasinya sebagai antioksidan

No. 476 Antioksidan merupakan senyawa yang mampu mencegah atau memperlambat reaksi oksidasi yang disebabkan oleh radikal bebas. Daun keji beling (Strobilanthes crispa (L.) Blume), Daun bakau merah (Rhizophora stylosa Griff.) dan Batang katuk (Sauropus androgynus (L.) Merr.) merupakan tanaman yang mengandung senyawa aktif yang dapat berperan sebagai antioksidan. Tujuan penelitian untuk mengetahui kemampuan aktivitas antioksidan kombinasi daun keji beling, daun bakau merah dan batang katuk dibandingkan dengan bentuk tunggalnya dengan metode peredaman radikal bebas DPPH (2,2-difenil-1pikrilhidrazil). Penarikan senyawa aktif daun keji beling, daun bakau merah dan batang katuk dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 96% dan metode infusa menggunakan pelarut air. Kombinasi ekstrak daun keji beling, daun bakau merah dan batang katuk dibuat dengan perbandingan (1:1:1) (1:1:2) (1:2:1) dan (2:1:1) dengan konsentrasi 5 ppm, 10 ppm, 25 ppm, 50 ppm dan 100 ppm dengan vitamin C sebagai kontrol positif. Hasil uji fitokimia ke tiga tanaman ekstrak etanol dan ekstrak air menunjukkan hasil positif mengandung senyawa alkaloid, flavonoid, saponin, tanin dan triterpenoid. Hasil penelitian menunjukkan kombinasi ekstrak etanol daun keji beling, daun bakau merah dan batang katuk dengan perbandingan (2:1:1) mempunyai aktivitas antioksidan sangat kuat dengan IC50 2,45 ppm dan vitamin C sebagai kontrol positif mempunyai aktivitas antioksidan sangat kuat dengan IC50 1,38 ppm. Kesimpulan penelitian bahwa ekstraksi maserasi memberikan aktivitas antioksidan yang lebih baik dibandingkan dengan ekstraksi infusa.