Sebanyak 1 item atau buku ditemukan

Aktivitas antibakteri kombinasi ekstrak etanol 70% tanaman serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis terhadap bakteri Streptococcus mutans

No. 539 Karies gigi adalah suatu proses patologis berupa interaksi yang terjadi di dalam mulut karena ada faktor yang terlibat yaitu bakteri Streptococcus mutans. Tanaman serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis merupakan tanaman obat yang memiliki efek antibakteri terhadap bakteri Streptococcus mutans. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas antibakteri tunggal serta kombinasi ekstrak etanol 70% serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis terhadap bakteri Streptococcus mutans. Tanaman serai wangi diekstraksi dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 70%, sedangkan buah jeruk nipis diperas secara manual. Sampel ekstrak kental serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis dilakukan penapisan fitokimia dan sampel tunggal serta kombinasinya diuji aktivitas antibakteri secara in vitro menggunakan metode difusi cakram. Adanya aktivitas antibakteri ditandai dengan terbentuknya zona hambat disekitar sampel uji. Ekstrak serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis masing-masing mengandung senyawa flavonoid, saponin dan tanin. Konsentrasi 60% merupakan konsentrasi terbaik dari masing-masing ekstrak serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis tunggal dengan diameter zona hambat sebesar 14,71 mm dan 11,22 mm. Kombinasi ekstrak serai wangi dan air perasan jeruk nipis dengan perbandingan (3:1) adalah kombinasi terbaik dengan diameter zona hambat sebesar 15,77 mm. Maka kombinasi dengan konsentrasi 60% pada perbandingan (3:1) lebih baik dari masing-masing tunggal konsentrasi 60%. Ekstrak serai wangi dan air perasan buah jeruk nipis memiliki aktivitas antibakteri secara in vitro terhadap bakteri Streptococcus mutans.